Cerita untuk pulih

MANUSIABIASA

Kumpulan Cerita Manusia

Dari mereka kita belajar dan mengerti bahwa kita tak pernah sendiri

Bingung mau mulai darimana. Gini, deh. Aku tuh lagi bingung sm diri sendiri. Sama ga pd jg gitu. Takut banget kalo misal besok aku nggak punya masa depan gimana ya? Udah berusaha belajar, cari skill, nambah bakat dll tp ttp aja belum bs jdi anak pinter kyk temen”ku yang lain. Tiap malam sebelum tidur, selalu khawatir soal masa depan besok. Kalo aku malah jadi pengangguran, nanti gimana? Mukaku juga ga secantik/cakep kyk orang” lain. Rasa”nya orang-orang lain selain aku tuh, pasti sempurna. Aku bukannya nggak bersyukur. Bersyukur kok sampe skrng masih dikasih kesempatan hidup dan kondisi sehat, keluarga jg harmonis, masih bisa sekolah. But, as u know lahh manusia nggak akan puas. Nggak pertemanan, hubungan, sekolah, pasti selalu gagal kalo aku yg ngejalanin. Aku takut bgt gimana kalo misal besok, aku bakal menghabiskan waktu dan hari-hari lainnya sendirian. Karena ya aku ngga se deserve itu to be loved by anyone. Orang” bilang, ‘kamu cantik kok’, ‘kamu multi talent’, ‘semua orang itu pantas dicintai’, dan motivasi” lainnya. Tapi, bukan itu yang aku butuhkan. Aku gatau juga apa yg aku butuhin sebenernya. Se gajelas ini kah hidupku?

Pelajar, 16 tahun

Haii sobat manu!!! Saya disini mau cerita sedikit bagaimana saya merasa kesepian dan solusi yang saya terapkan. Saya sering tiba-tiba ngerasa lagi hidup di dunia maya. Asik mengelilingi berbagai situs, melihat berbagai macam tontonan, dan sekejap terlihat menyenangkan. Tapi disitu saya sendiri. Ketika saya sadar, itu bukan dunia yang saya inginkan. Saya ingin berada di suatu tempat keramaian yang di isi dengan cerita dan candaan dari teman-teman saya. Maka dari itu saya selalu menyempatkan waktu saya sehari dalam seminggu untuk pergi bersama teman-teman saya untuk mengakui pada diri saya bahwa saya masih memiliki teman untuk saya ajak bicara, jangan selalu merasa sendiri karena untuk orang-orang yang sudah biasa atau senang bertemu dengan teman-temanya dia gak akan pernah betah berdiam diri di rumah.

Pelajar, 17 tahun

Sebenarnya banyak banget banget banget masalah yang aku hadapi. Bukan masalah si cmn lebih ke kecemasan gitu kali ya. Aku tuh anaknya termasuk pendiem banget kalau ga sama org yg akrab sama aku. Org yg akrab itu kyk keluarga temen gitu ya. Nah, aku itu paling susah cari temen. Aku pengin nyari yg sefrekiensi gitu kn pasti, cmn sejak SMA ini rasanya susah banget gitu nyari yg bener” klop sama aku. Ada memang kyk gumbulan gitu mungkin yg klop cmn sejak Corona ini mereka tuh kyk ga pernah nongol di grup atau sekedar tanya kabar atau apalah dan setelah aku liat story mereka, mereka nge story’ berempat dan dari situ aku berpikir “oh pasti ada grup sendiri mereka tanpa aku”. Dan kekhawatiran aku saat ini gimana nanti saat kuliah gmn kelanjutan kehidupanku besok gmn aku cari temen yg bener bener ngertiin aku. Padahal aku tau ga ada yg bener” bisa ngertiin kita kecuali diri kita sendiri gitu, cmn klo mau berbagi pundak itu aku cukup cemas gmn kedepannya aku ngadapinnya yg notabene nya aku ga terlalu bisa gaul dengan lingkungan baru dengan cepat

Pelajar, 17 tahun

Maaf kak saya mau cerita aja disini, saya rasa kalau cerita disini bisa ngeringanin sedikit beban yg saya punya. Jadi kak saya itu sekarang kesibukannya kuliah, dan juga saya kebetulan sedang buka usaha kecil-kecilan. Mungkin gak saya sebutin saya jualan apa, dan saya sedih banget kak. Saya sudah satu tahun yg lalu buka usaha ini. Awalnya sih alhamdulillah ya banyak yg beli dan juga saya bisa terus ngembangin usaha ini sampai sekarang. Namun, makin kesini jualan saya semakin sepi kak. Dan jujur saya capek banget ngurus semuanya sendiri, mulai dari buat produknya, masarin produknya, ngirim produknya, buat iklan di tiktok di instagram dan di aplikasi jualan online lainnya itu semuanya aku sendiri. Jujur rasanya capek banget, keluarga juga gak bantu kak dan saya kebetulan ada pacar juga tapi dia gabisa bantu karena jarak rumah kami jauh. Rasanya capek banget apa2 sendiri, mikirin semuanya sendiri, dan yang paling capek usahaku sepi, jrng banget yg ada beli, rasanya jenuh banget rasanya mau berhenti tapi saya selalu nyemangatin diri sendiri, nyemangatin bisa sampe sejauh ini. Tapi saya rasa kayak semuanya sia2, ujung2nya saya capek lagi:( bingung kak mau gimana usaha saya sepi banget, padahal saya rasa saya sudah ngelakuin hal yg maksimal, dan jualan saya juga gak mahal, bisa terbilang murah:( mungkin itu aja kak, terimakasih udah nyediain tempat buat orang bisa bercerita:) sehat selalu kak♥️

Mahasiswa, 21 tahun

MANUSIABIASA

Kirimkan cerita kamu di sini

Ikut berkonstribusi untuk menjadi pengingat manusia lainnya